[PARENTING TALK]Menghadapi anak yang hyper-active

Assalamu’alaikum para orang tua ,para pendidik dan readers, untuk kali ini kita akan bahas tentang si badung yang menggemaskan , setiap ketemu dia ,pasti ada aja yang nyeletuk , ’’aduh ini anak,kok nakal banget sih’’

atau tiba –tiba terdengar suara tangisan anak kecil lain ,eh pas di cek ada si hyper –active atau ada ibu yang mengeluh kepada orang tua lain atau guru , ‘‘gimana ya bu ,anak saya ini ampun luar biasa ”
Menurut Abdurrahman seorang pakar psikolog anak hyper-active adalah anak yang kurang mampu memusatkan perhatian nya ,kesulitan dalam memulai sesuatu ,jiwa nya gelisah , tidak fokus dalam situasi formal.

anak hyper-active tidak di sekolahkan secara formal pilihan alternatif nya seorang anak hyper-active harus disekolahkan dengan kurikulum yang berbeda seperti sekolah alam dengan visi dan misi sekolah yang lebih kinestetik  atau homeschooling  .
Nah dalam hal ini ada beberapa tips yang akan dikemukakan untuk memudahkan para guru untuk meminimalisir ganguan di kelas pada si anak hyper-active.


1.     TenangItulah  hal yang pertama yang harus dilakukan oleh para guru ketika menghadapi anak hyper-active , ketenangan akan membuat kita menguasai emosi kita sendiri sebagai guru karena anak hyper-active butuh kesabaran menghadapi nya.

2.     Dia bukan kita ,orang dewasa 

      Ya dia bukanlah kita orang dewasa ,maka sebagai pendidik pahami betul apa yang dikatakan oleh bunda Elly Risman bahwa anak-anak itu saraf nya belum bersambungan ,terkadang apa yang kita katakana hari ini belum tentu ia pahami ,lima menit kemudian atau bahkan esok.

3.     Jangan biarkan dia duduk di belakang
      duduk di belakang akan membuat dia bebas bereksplorasi dengan apapun yang ada di sekitar nya , apakah teman nya ,barang disekitar nya .maka biarkan dia berada di depan anda

4.     Latih ia bertanggung jawab

Menghapus papan tulis, menjaga ketenangan kelas ,memberikan amanah untuk sekedar ke kantor mengambilkan sesuatu , agar dia tahu tujuan nya datang ke sekolah  dan secara berkala aktifitas itu akan membuat dia merasa berharga.

5.     Berbicara bukan ngomong !

Biasakan diskusi dengan bahasa yang jelas ,tenang , berikan ia pilihan dalam berbicara agar dia paham bahwa jika melakukan A dampak nya A dan sebaliknya  , bicara adalah proses menyampaikan informasi maka pastikan apa yang kita ucapkan pada si anak jelas dan pandailah menguasai hati nya agar apa yang kita katakan seolah semua nya benar.


 Anak adalah karunia yang Allah berikan entah sebagai orang tua maupun pendidik , salah  memberi teladan menghancurkan perilaku nya ,salah berucap menghancurkan hati nya , salah menyayangi nya akan membuat ia manja maka perlakukan lah dengan sebaik –baik nya bisa ia menjadi surga atau neraka kita ,Selamat mencoba para guru ,orang tua dan readers.




23 komentar:

  1. Kuras energinya dulu kak dengan aktivitas fisik sebelum diarahkan untuk duduk tenang.

    Kalo aku sih buat gitu ke anakku yg tipenya agak lebih aktif

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya bener. Ponakan awalnya juga gitu super aktif (saya krg suka perkataan hyper aktif, maapkeun). Spy rada tenang di sekolah, ibunya nganter sekolah si aktif ini jalan kaki kurleb 1,5 km. Sampe sekolah rada berkurang energinya. Point point di atas harus tetap diterapkan si...

      Hapus
    2. setiap kita punya sudut pandang berbeda , tentang anak hiper-aktif wajarlah ,posisi saya pun di sini guru bukan orang tua .

      Hapus
  2. Uhuyyy.. Salah satu kembar saya hyper active bu.. Saya berdayakan dia buat ngepel, dikasi tanggung jawab mengelola cucian kering sebelum disetrika, memeriksa kunci mengunci pintu jendela setiap pagi sore, bikin sarapan pagi selesai sholat subuh, well DONE.. Alhamdulillah.. Usianya 10 tahun.. Cuma masa kaderisasi nya berpotensi naik sasak mamak gardam hahahhaa.. Strategi memasukkan informasi ke kepala anak hyper active juga emaknya kudu ngasah Feeling yak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulilah karena tidak semua akan hiper aktif nurut sama perintah kita

      Hapus
  3. Nice sharing kak .
    Biasanya anak2 hyper active distigma guru sebagai anak nakal ya ..
    Yang nilai akademis nya juga dibawah anak2 lain.
    Padahal cara mereka belajar aja yang agak beda..

    BalasHapus
    Balasan
    1. perbedaan anak nakal dan hiper aktif itu berbeda ,kalau nakal itu membangkang ,itu pun harus diteliti kenapa bisa membangkang sedangkan anak hiperaktif ia anak yang tidak bisa memusatkan perhatian nya pada hal apapun

      Hapus
  4. Berarti anak hyper aktif lebih baik di arahkan ke kepemimpinan ya,..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah , tergantung anak nya kak .. karena lihat dulu karakter si anak

      Hapus
  5. Saya biasanya ngadepin sepupu2 sama ponakan hiper itu ajakin main sampe capek. Walau kadang saya dluan yang capek 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. mereka akan melewati masa hiper aktif nya bersabarlah heheheh

      Hapus
  6. Anak-anak tipe kinestetik seperti ini lebih cocok untuk homeschooling or sekolah alam daripada sekolah biasa. Jadi mereka bisa enjoy, ruang geraknya jadi gak terbatas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya tapi biaya homeschool dan sekolah alam itu besar kak , kalau tahun pertama dia sekolah kayak sd gitu mungkin bisalah di pala=palain ,ketika SMP-SMA kan udah mulai dewasa in sya Allah udah bisa di sekolah umum

      Hapus
  7. Suka dengan pernyataan poin kedua. Ya, anak2 tidak tau banyak tentang ini dan itu. Sebaiknya kita yang tau lebih memahami si anak

    BalasHapus
  8. Kalao saya mantan anak hyperactive cendrung autis malah dlu tapi yaa itu saya membayangkan orgtuaa capeknya mengurus anak seperti saya rasanya mau melawan aja udah lgsg nampak neraka ya kan hahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. waktu pertama ketemu kak echy ,emmy udah feel kakak adalah sosok hiper-aktif dulu nya hehehe

      Hapus
  9. Kira-kira saya ini tipe anak hyperactive or bukan ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kakak bukan tipe hiper-aktif tetapi introvert .

      Hapus
  10. ya allah....punya anak akti banger..dibutuhjan ibu yg penyabar hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa,kalau guru nya gak sabar bisa main tangan aja kak hehehe

      Hapus
  11. Sepertinya menghadapi anak yang hiperaktif butuh kesabaran ekstra yach Mbak..Anak yang hiperaktif itu tanda anak yang sehat yach

    BalasHapus